28.4 C
Jakarta
HomeBeritaMenteri Pertanian Mengekspresikan Kebijakan Percepatan Penanaman untuk Mengurangi Impor

Menteri Pertanian Mengekspresikan Kebijakan Percepatan Penanaman untuk Mengurangi Impor

MENTAN: BESOK TANAM PADI DI RAWA
JAKARTA – Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengatakan, kebijakan melakukan akselerasi percepatan tanam padi terutama pada lahan rawa yang ada di seluruh Indonesia bertujuan untuk menekan dampak El Nino yang berujung pada impor beras.

“Kebijakan akselerasi tanam ini sangat penting kita lakukan untuk menekan impor yang dilakukan akibat dampak El Nino. Hari ini kita letakkan pondasinya agar ke depan kita bisa swasembada,” ujar Amran di Jakarta, Sabtu (18/11/2023).

Amran berharap, melalui kebijakan percepatan tanam tersebut dapat membuat Indonesia kembali bangkit dengan meletakkan pondasi yang kuat untuk mewujudkan swasembada. Saat ini ada lebih dari 10 juta hektar lahan rawa yang berpotensi menambah daya gedor produksi nasional. Dari semua lahan tersebut, beberapa di antaranya sudah menghasilkan produktivitas sebanyak 5 ton per hektare.

“Saat ini baru 5 ton, tapi ke depan kita akan tingkatkan menjadi 7 ton per hektare. Jadi yang IP nya 1 kita naikkan jadi 2 atau menjadi 3. Semuanya perlu kolaborasi dan kerja keras untuk memaksimalkan lahan rawa yang ada,” ucapnya.

Sebagai langkah nyata, Mentan langsung terjun ke lapangan dengan mendatangi daerah sentra padi yang ada Sulawesi Tengah, Sumatera Selatan, hingga Kalimantan Selatan untuk memastikan lahan sawah, petani dan penyuluh siap menghadapi masa tanam Oktober-Maret mendatang.

“Alhamdulillah 10 hari ini saya tancap gas cek lahan, petani dan penyuluh. Kesiapan mereka sangat penting untuk strategi pangan nasional. Kita berharap 2024 tidak ada lagi impor pangan khususnya beras dan saya optimis,” tuturnya.

Di Sumatera Selatan, Mentan meninjau langsung luasan lahan rawa 128 ribu hektar yang digarap petani untuk produksi padi. Selain itu, petani juga melakukan percepatan tanam untuk komoditas jagung dan hortikultura. Menurutnya, potensi panen dari sebagian luasan lahan di sana bisa mencapai 1 juta ton gabah atau bila dikonversi menjadi beras bisa mencapai 500.000 ton.

Sementara di Kalimantan Selatan, Mentan berencana menyulap lahan rasa seluas 200 ribu hektar untuk penanaman komoditas strategis dalam menopang produksi nasional. Mentan menyebut potensi lahan rawa di sana apabila dikelola secara maksimal dapat menghasilkan satu juta ton beras.

SUMBER: ANTARA
SUMBER: REPUBLIKA

Stay Connected
16,985FansLike
2,458FollowersFollow
61,453SubscribersSubscribe
Berita Pilihan
Berita Terkait