27.9 C
Jakarta
HomeBeritaSmesco Menggandeng Elders Garage Untuk Mengembangkan Bengkel Konversi Motor Listrik

Smesco Menggandeng Elders Garage Untuk Mengembangkan Bengkel Konversi Motor Listrik

Jakarta – Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi dan Usaha kecil Menengah (LLP-KUMKM) atau Smesco Indonesia telah bergabung dengan bengkel Elders Garage untuk mengembangkan bengkel konversi motor listrik. Langkah ini diharapkan dapat mengembangkan industri baru di Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).

“Kami tidak hanya membantu inkubasi dan melakukan pelatihan di Smesco Labo. Bagaimana menumbuhkan industri baru di UMKM, suatu kesempatan yang luar biasa, salah satunya kerja sama di bengkel konversi dan membuat inovasi,” kata Direktur Smesco Indonesia Leonard Theosabrata di Jakarta, Rabu (29/11/2023).

Dalam mengembangkan kendaraan listrik atau EV, katanya, diperlukan modal dalam menciptakan ekosistem yang terjalin dengan baik. Mulai dari penyediaan baterai, pengisian daya, hingga bengkel.

Ekosistem tersebut, lanjutnya, harus didukung oleh pembiayaan. “Juga sinergi investasi dari pemerintah atau Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan swasta dalam industri kendaraan bermotor listrik,” jelas Leonard.

Sementara itu, Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Listrik Indonesia (Aismoli) Budi Setiyadi mengatakan, berdasarkan informasi yang diperolehnya, Kementerian ESDM sedang menggodok revisi aturan Permen ESDM Nomor 3 Tahun 2023 Tentang Pedoman Umum Bantuan Pemerintah dalam Program Konversi Sepada Motor, dengan Penggerak Motor Bakar menjadi Sepeda Motor Listrik. Sekaligus merevisi Keputusan Menteri ESDM Tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Bantuan Pemerintah dalam Program Konversi Sepeda Motor Listrik.

Awalnya insentif kendaraan untuk konversi sepeda motor listrik sebesar Rp 7 juta lalu akan dinaikkan menjadi Rp 10 juta.

“Kapan pastinya belum tahu. Harapannya diselenggarakan lebih besar lagi, rencananya tahun depan dengan menggandeng mitra,” ujar dia pada kesempatan serupa.

Budi menyebutkan, terdapat 52 merek sepeda motor berdasarkan data Kementerian Perhubungan, dan sebanyak 42 merek sedang mengajukan. Sementara yang tergabung dalam Aismoli sebanyak 38 merek.

Meski begitu, ia mengakui, dalam mengimplementasikan penggunaan kendaraan motor listrik masih ada hambatan. Dari internal, misalnya, belum meratanya keberadaan dealer di semua daerah.

Maka, Aismoli mendorong para Agen Pemegang Merek (APM) yang sudah memenuhi TKDN 40 persen yakni sebanyak 17 merek, melakukan penetrasi pasar secara cepat. Segera menjalin B2B (bisnis ke bisnis) melihat potensi untuk membuka dealer di beberapa daerah.

Sumber: Republika

Stay Connected
16,985FansLike
2,458FollowersFollow
61,453SubscribersSubscribe
Berita Pilihan
Berita Terkait