27.9 C
Jakarta
HomeBeritaManufaktur Mendorong Pertumbuhan Ekonomi dengan Pertumbuhan 5,2 Persen

Manufaktur Mendorong Pertumbuhan Ekonomi dengan Pertumbuhan 5,2 Persen

Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menyatakan bahwa pertumbuhan sektor manufaktur pada kuartal III 2023 sebanyak 5,2 persen menunjukkan bahwa Indonesia tidak sedang mengalami deindustrialisasi dini. Menperin menyebut sektor industri justru mampu menjadi penopang ekonomi domestik.

“Kami akan terus mengupayakan agar sektor manufaktur dapat semakin meningkatkan produktivitas dan daya saingnya, serta mendukung terciptanya peluang pasar yang semakin besar bagi produk dalam negeri, baik domestik maupun ekspor,” katanya dalam keterangan di Jakarta, Selasa (7/11/2023).

Badan Pusat Statistik (BPS) merilis sektor industri pengolahan tumbuh 5,2 persen pada kuartal III 2023 yoy, melampaui pertumbuhan ekonomi nasional yang sebesar 4,94 persen pada periode yang sama. Sektor manufaktur juga menjadi sumber terbesar pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III 2023.

Sektor industri kembali menduduki peringkat pertama atau menyumbang investasi terbesar yaitu 41,2 persen terhadap realisasi investasi nasional (sebesar Rp 433,9 triliun) sepanjang bulan Januari-September 2023. Angka ini naik 18,8 persen dari periode yang sama di tahun sebelumnya.

Di sisi ketenagakerjaan, sektor industri pengolahan juga menyerap 19,35 juta atau 13,83 persen dari total pekerja berdasarkan data Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) yang diselenggarakan oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

Bukti lain bahwa deindustrialisasi tidak terjadi pada industri manufaktur Indonesia saat ini adalah industri manufaktur terus berada dalam fase ekspansi sampai dengan bulan Oktober 2023.

Hal itu tercermin dari Indeks Kepercayaan Industri dan Purchasing Manager’s Index (PMI) Manufaktur Indonesia yang terus berada di atas 50,00 atau level ekspansi hingga Oktober 2023.

“Hasil survei IKI pada Oktober 2023 juga menunjukkan bahwa sebagian besar pelaku usaha masih optimis terhadap kondisi usaha dalam enam bulan ke depan,” ucap Menperin.

Optimisme juga tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) yang terjaga pada zona optimis sebesar 121,7 pada bulan September 2023.

Menperin menyebutkan, indikator-indikator tersebut menunjukkan masih kuatnya sektor industri dalam menopang perekonomian domestik Indonesia mengarah pada arah berlawanan dengan deindustrialisasi dini.

Berdasarkan data yang dirilis BPS, pertumbuhan sektor industri pengolahan pada kuartal III-2023 didukung oleh permintaan domestik yang kuat untuk Industri Barang Logam; Komputer; Barang Elektronik; Optik; dan Peralatan Listrik yang mengalami pertumbuhan hingga 13,68 persen. Peningkatan terjadi terutama pada produksi barang logam. Selanjutnya Industri Logam Dasar yang tumbuh 10,86 persen, didorong permintaan luar negeri terutama untuk produk ferronickel dan nickel matte.

Penopang pertumbuhan lainnya adalah subsektor Industri Alat Angkutan (7,31 persen) dengan adanya peningkatan produksi sepeda motor. Subsektor Industri Barang Galian Bukan Logam juga tumbuh positif sebesar 7,20 persen dengan meningkatnya permintaan domestik, terutama untuk produk semen.

Sumber: ANTARA
Sumber: Republika(errno_url)

Stay Connected
16,985FansLike
2,458FollowersFollow
61,453SubscribersSubscribe
Berita Pilihan
Berita Terkait